Warga Protes, Jatah Beras Msikin Jelek dan Berkutu INDEPNEWS.Com
Headlines News :
Home » , , » Warga Protes, Jatah Beras Msikin Jelek dan Berkutu

Warga Protes, Jatah Beras Msikin Jelek dan Berkutu

Ditulis Oleh redaksi Rabu, 25 Maret 2015 | 16.13

SUKOHARJO - INDEPNEWS.Com : Warga penerima jatah beras miskin (Raskin) di Kabupaten Sukoharjo, protes keras. Pasalnya, jatah beras untuk masyarakat miskin kualitasnya sangat jelek, selain berbau apek, dan remuk, beras juga ada kutunya.

Sejumlah pemerintah desa di Kecamatan Gatak mengeluhkan kondisi beras untuk rakyat miskin (Raskin) yang akan dibagikan ke rumah tangga sasaran. Raskin tersebut berkutu, berwarna kuning, dan remuk. Tidak hanya di Kecamatan Gatak, beras jelek  terjadi hampir di seluruh kecamatan, seperti di Tawangsari, Bulu, Weru dan Polokarto.

Kaur Pembangunan Desa Wironanggan, Kecamatan Gatak, Sukoharjo, Arif Purwanto, mengatakan raskin tersebut sudah didistribusikan ke seluruh RT di wilayahnya. Dia mengatakan sejak dari Bulog raskin itu kondisinya buruk. Meskipun begitu, raskin yang dibagikan di Sukoharjo itu masih layak dikonsumsi.

“Jumlah rumah tangga sasaran (RTS) di Desa Wironanggan sebanyak 227. Setiap RTS mendapatkan jatah 15 kg raskin. Sedangkan yang membagikan pihak RT, kami hanya mengambil dari Bulog,” katanya saat ditemui  di kantornya.

Kepada Indepnews.com, Ketua RT 001/RW 003 Dukuh Cangakan, Desa Wironanggan, Aris Sudibyo, menambahkan raskin pertama pada 2015 ini kualitasnya lebih buruk ketimbang tahun lalu. “Tahun lalu, raskin yang kami bagikan lebih putih dan tidak remuk seperti raskin sekarang,” ujarnya saat ditemui S di rumahnya.

Kondisi serupa juga disampaikan Kepala Desa Sraten, Kecamatan Gatak, Ahmad Haryono. Menurutnya, kondisi raskin yang diterimanya sangat tidak layak untuk dikonsumsi.

Aris mengatakan di wilayahnya yang mendapat raskin sebanyak sepuluh RTS dengan total 150 kg. Namun, untuk pembagian raskin ini tidak semuanya diberikan ke RTS, melainkan juga diberikan ke warga yang dinilai membutuhkan.

Sebanyak 150 kg raskin ini dibagikan kepada 30 warga dengan alokasi satu warga mendapat 5 kg raskin. “Ini sudah menjadi keputusan warga setempat, karena melihat kondisi warga yang tidak termasuk RTS juga banyak yang membutuhkan,” ujarnya.

Sementara jumlah penerima raskin di Desa Sraten, Sukoharjo sebanyak 210 RTS. Sedangkan uang pengganti raskin masih tetap yaitu Rp1.600 per kg. Jeleknya beras raskin, karena beras tersebut keluar masuk Bulog, setekah diambil sebagain besar beras dijual lagi, selanjutnya di selep agar putih dan dikirim lagi ke gudang Bulog. (Armin)
Bagikan Berita :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

BERITA POPULER

Cari Blog Ini

 


Copyright © 2011. INDEPNEWS.Com - All Rights Reserved