Juru Bicara Jusuf Kalla Tanggapi Pernyataan Nurul Arifin INDEPNEWS.Com
Headlines News :
Home » , , » Juru Bicara Jusuf Kalla Tanggapi Pernyataan Nurul Arifin

Juru Bicara Jusuf Kalla Tanggapi Pernyataan Nurul Arifin

Ditulis Oleh redaksi Sabtu, 16 November 2013 | 14.26

Mantan Wakil Presiden Jusuf Kalla [HA] 
JAKARTA - INDEPNEWS.Com : Kegiatan sosial yang dilakukan oleh mantan Wakil Presiden Jusuf Kalla ternyata malah dinilai negatif. Nurul Arifin sebagai Wakil Sekjen Golkar mengeluarkan pernyataan yang menyudutkan JK menggunakan kerja sosial di PMI dan DMI sebagai institusi politik pribadi. Nurul juga menuduh JK melakukan pendekatan kepada Jokowi untuk kepentingan pilpres 2014.

Menanggapi tuduhan tersebut, Media Officer JK, Husain Abdullah mengatakan bahwa kegiatan aktif JK sebagai pekerja sosial di Palang Merah Indonesia (PMI) dan Dewan Masjid Indonesia (DMI) murni untuk kemaslahatan masyarakat. Pekerjaan ini dilakukan JK dengan ikhlas ia tidak pernah lelah mengabdikan dirinya untuk kepentingan umum. Bahkan kegiatan seperti itu sudah dilakukan JK jauh sebelum dia menjabata sebagai Ketua PMI dan DMI.

Husian mencontohkan bahwa saat Puasa Ramadhan yang lalu JK melarang masjid memajang foto dirinya sebagai ketua DMI mengucapkan selamat puasa karena ia tidak mau ada yang mengurangi keikhlasannya. Padahal kata Husain, sangat mungkin ia melakukan dalam kapasitasnya sebagai ketua dewan masjid. JK juga pernah melarang PMI memasang umbul-umbul dan spanduk bergambar dirinya saat berlangsung kegiatan Temu Karya Relawan PMI di Malang Juni 2013 lalu.  

“Jadi JK selalu menjaga orisinalitas kegiatan sosialnya, agar semuanya tetap dalam koridor kerja sosial. Nurul jangan menggunakan cara berpikirnya untuk memandang JK karena ini tidak nyambung dengan kenyataan,” ungkapnya tegas.

Yang lebih lucu, Nurul Arifin menuduh JK melakukan pendekatan kepada Jokowi. Dimana logikanya JK pendekatan kepada Jokowi. Apa dasarnya? Tanya Husain.  Mungkin  munculnya, fenomena JK-Jokowi yang santer di berbagai media membuat Nurul silau. Padahal fenomena tersebut muncul secara alamiah dari opini masyarakat sendiri seperti terlihat dari hasil survey. Tetapi itu sama sekali bukan kerja politik JK, tegas Husain Abdullah. Jadi Nurul harus cerdas dan arif memandang fenomena tersebut, jangan justeru dijadikan alat fitnah kepada JK.  

Menyusul pernyataan Nurul, Husain mengingatkan agar politisi Golkar tersebut berhati-hati dengan pernyataannya karena jangan sampai kontraproduktif terhadap Nurul yang bisa membuat dia kehilangan pendukung di Dapilnya. Bagaimana pun JK masih punya banyak simpatisan Golkkar di berbagai daerah. Husain heran dengan pernyataan Nurul yang menuduh JK dengan tidak berdasar padahal Wasekjen Golkar tersebut sangat mengenal JK dengan baik.

“Nurul jangan pura-pura tidak tahu Pak JK, kan dia dulu ikut Pak JK tahun 2009, kok Nurul tiba-tiba jadi orang asing yang baru kenal JK. Dan ingat politik itu dinamis, kadang-kadang kaki kiri di depan suatu saat kaki kanan di depan,” tukasnya. [HA]
Bagikan Berita :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

BERITA POPULER

Cari Blog Ini

 


Copyright © 2011. INDEPNEWS.Com - All Rights Reserved