Bungaran Saragih: SBY Presiden, Tetapi Bukan Pemimpin INDEPNEWS.Com
Headlines News :
Home » , , » Bungaran Saragih: SBY Presiden, Tetapi Bukan Pemimpin

Bungaran Saragih: SBY Presiden, Tetapi Bukan Pemimpin

Ditulis Oleh redaksi Sabtu, 02 November 2013 | 02.58

Dr Ir Djamester A Simarmata (tengah), Prof Dr Ir Bungaran Saragih (kanan), Jumat (1/11) malam berbicara dalam dikusi di markas Relawan Jokowi. (Foto: Media Center Relawan Jokowi) 
JAKARTA - INDEPNEWS.Com : Susilo Bambang Yudhoyono memang menjadi sebagai Presiden RI, tetapi dia bukan pemimpin negeri yang melindungi rakyat. SBY hanya sebagai “direktur impor sapi” atau dalam praktiknya hanya menjadi “deputi direktur Bulog untuk beras.”

“Kini kita auto pilot, semua berjalan sendiri-sendiri. Jepang, Malaysia, Korea Selatan memang sukses menjalankan pola demikian, tetapi tidak di Indonesia,” kata mantan Menteri Pertanian Prof Dr Bungaran Saragih dalam diskusi di Relawan Jokowi Jumat (1/11) malam.

Bungaran mengatakan, pemerintahan SBY tidak punya arah, serba bimbang, sebagaimana terbukti dari pernyataan SBY yang diralat sendiri atau tidak dilaksanakan. Soal Bunda Putri, katanya dalam satu dua hari diungkap, tapi juru bicara presiden meralat pernyataan tersebut.

Jika diibaratkan dengan kursus, SBY banyak mengikuti kursus, tetapi hanya sampai tingkat elementry. Kalau sedikit naik kelas, seperti tingkat intermediate, SBY sudah kebingungan karena tak mampu menangkap makna.

“Pada tingkat elementry, SBY memang memperoleh nilai A. Tetapi di tingkat intermediate, SBY tak bisa menangkap esensi masalah. Itu sebabnya kebijakan pemerintahan SBY tak jelas mau ke arah mana. Semua serba mengambang,” ujarnya.

Bungaran tampil menjadi pembicara bersama Dr Ir Djamester A Simarmata, dosen Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia (UI), di markas Barisan Relawan Jokowi Presiden 2014 (Relawan Jokowi), di Cawang Baru, Jakarta Timur.

“Jika hasil survei Stan Greenberg menyebut Jokowi sebagai sosok honest and trusted (jujur dan dapat dipercaya), maka SBY not honest and not trusted (tidak jujur dan tidak bisa dipercaya). SBY banyak bicara tetapi tak ada implementasi,” katanya.

Djamester mengatakan, tingkat kemerataan (gini ratio) untuk penghasilan, tahun 2004 sebesar 0,32. Namun tahun 2010 sudah menjadi 0,41, kesenjangan semakin besar. Untuk kekayaan, gini ratio 2010 sebesar 0,764.

Bungaran dan Djamester, menilai Jokowi sebagai sosok yang mampu merestorasi ekonomi Indonesia. “Saya yakin, Jokowi akan bisa memuwujudkan self propelling growth, yang diawali dengan pemerintah bersih dan kebijakan tepat,” ujar Bungaran, Mentan masa Gus Dur dan Megawati Soekarnoputri.

Sebelumnya, Ketua Umum DPP, Sihol Manullang, menjelaskan, ide dasar Relawan Jokowi adalah perubahan. Keberadaannya, tidak dilahirkan oleh PDI Perjuangan atau Jokowi, tetapi hanya nasionalis yang berserakan, bahkan golput yang melembaga mendukung Jokowi.

Relawan mengumpulkan petisi mendukung Jokowi yang bisa diisi di www.baranews.co. Relawan juga mengelola grup https://www.facebook.com/groups/jokowipresiden7/ yang kini beranggotakan 304  ribuan. (RJ)
Bagikan Berita :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

BERITA POPULER

Cari Blog Ini

 


Copyright © 2011. INDEPNEWS.Com - All Rights Reserved